Senin, 11 Maret 2019

Menentukan Rate Card Influencer dan Cara Membuatnya

Hay Gengs,


Welkambek to my blog, for today aku bukan mau sharing soal review product ga juga mau ceritain soal event yang aku datengin. Hari ini aku sedikit mau sharing soal hal yang biasanya ada di kehidupan para pemain di era digital ini, dalam hal aku yaitu Beauty Influencer atau Beauty Blogger.

Apakah itu? Ratecard.

yap ga bisa di pungkiri setiap Blogger, Influencer, Instragammer dan mungkin juga youtuber pastinya pernah ditanya soal ratecardnya untuk suatu project atau pekerjaan yang akan ditawarkan.

Rate Card

Lalu apa itu rate card? secara bahasa, rate card di ambil dari bahasa Inggris dan mempunyai arti kartu harga.

Sebenarnya emang itu bener bener artinya, rate card yang di maksud disini bener bener daftar harga yang biasanya di berikan pemberi jasa kepada calon client yang bertanya.

Kapan Influencer/Blogger membutuhkan Rate card?

Dari pengalamanku, aku mulai mengetahui tentang rate card adalah saat ada brand yang bertanya berapa rate card aku untuk suatu pekerjaan.

Disitu aku mulai cari tau rate card itu apa, dan bagaimana sekiranya memberikan rate card yang tepat tanpa merasa kemahalan atau justru kemurahan dan mematikan harga pasaran hehe.

Jadi pertama kali menghadapi kasus seperti ini waktu itu aku sempetin bertanya dulu sama temen temen komunitas yang lebih berpengalaman.

Dan mulai darisitu aku sudah mempunyai rate card ku sendiri.

Bagaimana cara menentukan Rate Card?

Well ya sebenernya untuk hal ini bener bener ga ada patokannya sama sekali, Ga pakem dari jumlah followers, page view, pa/da atau bahkan jumlah konten yang udah dibuat.

Memang itu semua sedikit banyak mempengaruhi, tapi sama dengan ketika kita memproduksi suatu barang untuk di jual. Dari mulai kita memikirkan konsep, membeli bahan sampai akhirnya membuatnya menjadi barang jadi dan ingin menjualnya tentunya kita menginginkan harga yang sesuai dengan effort yang kita keluarkan.

Begitupun dengan rate card, menurut aku Influencer/Blogger bebas menentukan harga sesuai dengan effort yang dikeluarkan setiap kali membuat suatu karya.

Cara Membuat Rate Card

Dari pengalamnku ngobrol sama temen temen blogger, Rate Card biasanya terbagi menjadi 3.

Text Rate Card

Rate Card berbentuk text disini berarti, Influencer atau Blogger hanya membuat rate card dengan tulisan/ketikan dengan format tertentu

Contoh :

Rate Card

Nur Arviani
Instagram : https://www.instagram.com/arvi.n
Blog : https://www.playingwitharvi.com

Endorsment & Collaboration

Instagram Story : IDR xxx.xxx
Instagram Post : IDR xxx.xxx
Instagram Package : IDR xxx.xxx

Blog Post :  IDR xxx.xxx

Event Attendance : IDR xxx.xxx

All in Package : IDR xxx.xxx

T&C
Terms and Conditions:
1. Instastory will be post max 3 days after good receive
2. Post IG/Blog will be post max 2 weeks after good receive
3. Post will never be deleted

Photo Rate Card



Di atas adalah contoh Photo Rate Card yang aku maksud, disini terlihat lebih simple dengan isi yang kurang lebih sama yaitu perkenalan, rate dan t&c.

Kalian juga bisa menambahkan foto yang menurut kalian menarik.

Photo rate card seperti ini bisa kalian buat di canva, photoshop, photoscape atau kalau aku sendiri sih membuatnya di pixlr express.

Presentation Rate Card

Yaaa seperti namanya, Rate Card ini akan dibuat berslide slide dengan isi yang lebih lengkap dan kalian bisa lebih bebas berekspresi.

Rate card tipe ini bisa kalian buat di canve atau microsoft power point.

Kesimpulan

Menurut aku sih cukup segini dulu, intinya rate card memang tidak mempunyai patokan khusus tapi kalian bisa bertanya terlebih dahulu kepada temen temen yang mungkin pernah bekerja sama dengan brand tersebut.

Tentu saja karena ini termasuk topik yang sensitif, kalian jangan maksa banget ya nanyanya, kalo emang keliatan temen kita ga mau terbuka soal itu kalian bisa cari cari lagi temen yang mau bantu jawab hehe.

Trus kalo dari pengalaman aku sendiri juga, awalnya aku menentukan rate aku sendiri dengan harga  yang emang biasanya aku terima dari suatu pekerjaan sebelumnya (tanpa ditanya rate)

Untuk bentuk rate card, pertama kali aku pakai yang text, lalu saat memutuskan untuk memberikan lebih aku membuat rate card presentation, namun sekarang aku memutuskan untuk membuat photo rate card karena menurutku itu lebih simple dan menarik.


Nah gengs, segitu dulu ya postingan aku kali ini, tentunya aku juga masih belajar terus terus terus jadi kalo kalian ada kritik, saran atau mungkin ada yang masih bingung dan masih ingin tanya tanya kalian bisa banget langsung taro aja pertanyaan, kritik atau sarannya di kolom komennya

See you, babay

Muah










35 komentar:

  1. Wah ada muahnya. Berasa dicium beneran :)

    BalasHapus
  2. Patut dicontoh nih, aku soalnya blm bikin kaya gitu. Hihi

    BalasHapus
  3. aku males kalau ditanya ratecard sama agensi atau brand, soalnya tiap2 nanya doank trus ngilang hahahaa *maap curcol padahal kl blom cocok tinggal bilang ya, nego kek apa kek :)

    BalasHapus
  4. buat ratecard aku ada media kit sendiri tapi khusus agency ataupun client brand langsung. tapi kalo komunitas ngikutin budget mereka aja yang penting masih wajar hehehe

    BalasHapus
  5. Huahaha iya galau banget nih kalau udh d tanya Rate Card, serba salah banget!

    BalasHapus
  6. Waah iya nih kalo aku ditanya ratecard biasanya bismillah aja, kalo tembus alhamdulillah, kalo ngilang berati belum rejeki hihi, yg penting fokus ke konten aja hehe

    BalasHapus
  7. Wah ini nih postingan berfaedah yang benar-benar aku butuhkan, karena aku sering ditanya tentang rate, tapi aku nggak ngerti hahaha konsul boleh Kak? Kalau aku kira2 berapa ya hihiw

    BalasHapus
  8. Aku belum bikin ratecard dalam bentuk seperti ini. Dan kayaknya mau bikin ah. Tampilannya ya lebih cantik :)

    BalasHapus
  9. hmm bener juga nih , dari awal suka bingung kalau ditanya berapa untuk ini , berapa untuk itu tapi setelah liat postingan ini jadi kaya tau aja gt ita harus gimana hihi tencu kak arvi

    BalasHapus
  10. aku belum bikin rate cardnya yang dibentuk jpeg kayak gini beb, tapi jadi pengen bikin secara kadang biar gak bolak balik ngetik ya

    BalasHapus
  11. Waah aku biasa klo rate card ga pake kaya brosur gitu haha.. langsung copas. Tp bole jg tuh di edit kaya gitu. Jd lebih pro yaa..

    BalasHapus
  12. bener sebenernya engga ada patokan harganya sih emg semua balik lg ke effort kita. tapi brand mostly liat apakah harga yg kita pasang worth sesuai follower dan engagemnet mereka hmmm

    BalasHapus
  13. Iya bener beb. Ga ada patikan sebenarnya utk rate card gini tapi itulah jadinya malah bingung kan mau nentuin di angka berapa hehe aku pun skrg pake yg photo rate card sih

    BalasHapus
  14. bener banget ka. Sebenernya balik lagi ke kita sama brandnya mau gimana. Nanti tinggal dicocokkan ratenya dengan job desknya

    BalasHapus
  15. Aku bikin rate card sama kaya begini juga dan ada all package-nya juga biar lebih mudah.

    BalasHapus
  16. Soal ratecard ini memang rejeki-rejekian sih. Kalo ketinggian, mereka ngilang hehe... Makasih tipsnya. Aku mau bikin photo ratecard gini juga ah biar keliatan lebih profesional.

    BalasHapus
  17. Hahai ini postingan yang selalu jadi bahan pertanyaan blogger maupun influencer,sedikit banyak jadi sebagai tips tambahaan nih Bu Arvi :)

    BalasHapus
  18. Thank you banget kak infonya berguna banget buat pemula yang baru merintis jadi influencer.. thank youuuu terbantu banget aku

    BalasHapus
  19. Penting banget ini untuk menentukan rate card ya dan tidak boleh juga terlalu murah ya, karena Ada standard nya

    BalasHapus
  20. Waah artikel ini bisa direferensikan sama teman-teman yang sering tanya soal rate card nih. Bermanfaat deh mba informasinya.

    BalasHapus
  21. What an interesting late car you have union. I do agree that so photo will be much more inviting than just text. Maybe hasn’t tried to have one as well

    BalasHapus
  22. kak arvi sendiri udh masang harga belum buat nerima endorse dll?

    BalasHapus
  23. Baru ini aku denger istilah rate card. Makasih infonya kak nambah pengetahuan.

    Beby

    BalasHapus
  24. Thx u so muchh nih buat infonya kak

    ZEPOS

    BalasHapus
  25. thank you kak infonya, bener bener berguna buat aku kak,semangat yaaa✨✨✨


    carlise

    BalasHapus
  26. Bermanfaat sekali ka infonya ❤️

    Pasta rosiyah

    BalasHapus
  27. Makasih banyak sebanyak banyaknya, infonya sangat bermanfaat buat aku dan para pembaca. Ga salah pilih nih aku buka ginian😍😍😍

    Xaluna Vey

    BalasHapus
  28. Ceritain pengalaman pas pertama kali jadi beauty blogger dong kak

    Sun Bramasta

    BalasHapus

LANCÔME Advanced Genifique Microbiome Serum Review

Hai Gengs Hari ini aku excited banget karena ga sabar mau sharing ke kalian serum yang belakangan ini aku cobain. Hmmm udah liat ...